Wednesday, 7 July 2021

Bagaimana Mengatasi Masalah Rejection Part II | Lydia Aramina

Bagaimana mengatasi masalah rejection


Saya sudah sentuh cara rejection pertama dalam entri saya sebelum ini. Anda semua boleh baca balik di link bawah untuk part I jika belum sempat membaca lagi.

Bagaimana Mengatasi Masalah Rejection Part I

Jadi saya teruskan dengan cara kedua untuk kita atasi masalah rejection, iaitu kita melihat penolakan tersebut sebgai PERLINDUNGAN.

Perlindungan dari keadaan sesuatu atau seseorang yang tidak seharusnya ada dalam kehidupan kita lagi. Saya bagi situasi yang saya alami sendiri. Saya belajar pengajaran ini setelah impian saya untuk menjadi seorang doktor tidak tercapai.

Saya fikir waktu itu kalau saya jadi doktor, saya boleh bantu ramai orang sakit yang memerlukan. Mempunyai rumah dan kereta dan yang paling utama boleh bahagiakan orang tua saya.

Saya berusaha belajar bersungguh-sungguh siang malam dan mendapat keputusan cemerlang baik dalam kokurikulum mahupun korikulum. Cikgu pun cakap saya boleh. Tetapi saya tidak pernah diterima oleh mana-mana sekolah atau kelas Sains kerana keputusan saya tidak cukup cemerlang. Penat dan kecewa dengan diri sendiri.

Hidup telah menolak semua kerja keras yang saya buat. Daripada melihat impian saya sebagai perlindungan dari jalan kerjaya yang bukan yang terbaik untuk saya, saya menganggapnya sebagai peribadi.

Saya merasa seperti hidup membenci saya. Saya merasa bahawa nilai saya hampir tidak ada tanpa impian yang saya sayangi atau pengiktirafan yang saya dapat dari menjadi seorang doktor.

Kepercayaan bahawa saya adalah seorang yang gagal mendorong saya ke arah kemurungan paling gelap dalam hidup saya ketika itu. Saya ingin membunuh diri kerana saya fikir lebih baik mengakhiri hidup saya daripada menghadapi saat penolakan lain yang menyakitkan. Itu semua kerana saya tidak faham bagaimana menangani penolakan. 

Saya mempunyai pengalaman yang mengubah hidup yang memberi saya harapan dan tujuan dan membantu saya untuk mempercayai bahawa mungkin penolakan yang saya alami adalah perlindungan dari masa depan yang bukan yang terbaik bagi saya. 

Dan mungkin ada pekerjaan dan kehidupan di luar sana yang jauh lebih baik daripada apa yang saya impikan. Oleh itu, saya menghabiskan beberapa tahun untuk meneliti semua yang saya cari dengan tujuan dan makna. Saya baca buku. Saya mengikuti kursus dalam talian. Saya berdoa. Saya bermenditasi. Saya juga menonton banyak rancangan motivasi.

Saya mula mempelajari kemahiran baru dan meneroka minat baru. Anda tahu tak? Lama kelamaan, saya membina kehidupan yang saya sayangi dan nikmati lebih daripada kehidupan saya sebelumnya. 

Dan saya tidak akan pernah dapat melakukan itu sekiranya saya tidak alami rejection ini sepenuhnya. Daripada beranggapan penolakan yang bermaksud bahawa kita kurang berharga atau masa depan kita tidak pasti, kita harus melihatnya sebagai perlindungan dari sesuatu atau seseorang yang tidak seharusnya berada dalam kehidupan kita lagi.

Bayangkan apa yang akan berlaku sekiranya kita berhenti melihat penolakan sebagai kekuatan negatif dan memalukan, dan kita mula melihat penolakan sebagai tools untuk  membangun dan sebagai pemangkin kejayaan besar. 

Apabila saya melihat orang-orang yang saya kagumi yang telah berjaya dalam hidup, saya tidak dapat bayangkan bagaimana mereka mengatasi penolakan yang mereka hadapi. Ini menyebabkan saya tertanya-tanya apakah mereka akan menjadi siapa mereka hari ini sekiranya bukan kerana bagaimana mereka memanfaatkan saat-saat penolakan mereka. 

Maksud saya, saya tertanya-tanya apakah Apple akan menjadi salah satu syarikat teknologi terbesar di dunia jika bukan kerana Steve Jobs ditolak oleh syarikatnya sendiri. 

Lebih penting lagi, saya tertanya-tanya bagaimana kehidupan anda jika anda kembali ke saat-saat penolakan anda, dan daripada menangis, marah, atau putus asa, anda melihat saat-saat itu dan menjadikannya sebagai projection dan protection.

Saya tertanya-tanya jika anda akan menemui kunci yang akan membuka jalan baru dalam kehidupan yang jauh melebihi apa yang anda fikirkan atau bayangkan. Saya tertanya-tanya apakah tahap kejayaan anda seterusnya jika terkunci di bawah saat penolakan anda yang paling menyakitkan. 

Saya mulakan dengan bertanya kepada anda bila kali terakhir anda merasa ditolak? Adakah daripada majikan? Bekas suami atau isteri? Ibu bapa? Seorang kawan? Atau hanya nasib buruk? 

Dan saya akan mengakhiri entri ini dengan bertanya kepada anda "Apa yang akan anda lakukan untuk mengatasi masalah ini?"

Sekian terima kasih. 

0 comments:

Post a Comment